Nyobain Bakso Jumbo, Bakso Kepala Cabang Sleman, Ternyata WoW!


Pernah nggak, sekedar jalan 5 kilometer saja...trus ngitungin berapa warung bakso yang dilewati? Pasti banyak kan?  Itu artinya, bakso dan konco-konconya (termasuk mie ayam+soto) merupakan menu yang memiliki banyak fans, dan kebetulan saya termasuk membernya wkk..wkk

Mainstream banget sih selera makan saya?

Iya sih, tapi ada enaknya juga karena saya malah nggak perlu repot. Kalau ada yang nyarinya gampang, ngapain cari yang susah? Buat  saya bakso itu makanan yang bisa dinikmati oleh siapa saja dan kapan saja. Bisa buat sekedar pengganjal perut, bisa juga buat penghilang lapar. Dimakan siang bisa, disantap panas-panas di malam haripun tetap nikmat. 

Ngomongin bakso, belakangan sih saya penasaran dengan salah satu warung  bakso yang letaknya paling sekitar 3 kilometeran dari rumah.  Sering dengar namanya, tapi belum pernah nyoba rasanya. Namanya, Bakso Kepala Cabang. Ini beda, dengan Bakso Kepala Sapi.

Baca juga : Mbakso Sapi di Bakso Balungan, Pak Granat

Yang Nggak Biasa dari Bakso Kepala Cabang Sleman

Penampakan dari bakso jumbo Bakso Kepala Cabang


Pas pertama dengar namanya pun, waktu itu saya mengerutkan kening. ”Kok namanya agak nanggung/nggantung ya”. Berasa dengar orang nyusun kalimat, tapi kurang keterangan tempat. Tapi nggak tau juga, bisa jadi sang ownernya  adalah  seorang kepala cabang sebuah perusahaan tertentu. 

Hanya menebak lho ya...bisa benar, bisa salah

Namun pastinya, setelah datang  dan nyobain beberapa menu di Warung Bakso Kepala Cabang, jadi tahu kenapa bakso ini memiliki banyak pelanggan. Ada beberapa hal menarik yang dimiliki warung ini, seperti misalnya:

1. Tampilan warung Bakso Kepala Cabang  berbeda dari warung bakso kebanyakan

Dari sisi lokasi warung bakso Kepala Cabang berada di Jl. Cemoro-Medari, Ngaglik, Caturharjo, Sleman, artinya berada di kawasan pinggiran, lumayan jauh dari kota. Tapi dari segi penataan tempat/desain interior, bisa dikatakan warung bakso ini kekinian. Lumayan instagramable buat yang punya hobi foto-foto di lokasi makan.





2. Jam buka sampai 21.00 Malam
Percaya nggak, kalau di daerah yang agak jauh dari perkotaan itu, seringnya susah mencari warung  bakso yang masih buka diatas jam 08.00 malam. Seringnya, kalau sudah lepas maghrib, warung bakso akan tutup satu demi satu, dan gantian  jenis warung sebangsa penyetan, warung mie rebus, atau angkringan  yang giliran beroperasi. Di warung bakso kepala cabang, saat saya sampai warung sudah hampir setengah 9 pun, orderan masih tetap dilayani.

Karena malam, saya pesennya es campur tanpa es. Jadinya kurang menarik tampilannya. Padahal klo pke es, aura segernya...kliatan banget😊 


3. Menu variatif, harga bersahabat dengan rasa yang nggak mengecewakan


Dari segi harga, aman untuk semua

Meskipun menu andalannya memang bakso, tapi bukan berarti di warung ini hanya bakso saja yang dijual. Tetep ada gandengannya, yakni soto dan mie ayam. Masing-masing jenispun memiliki varian yang lumayan lengkap. Untuk bakso, ada bakso biasa, bakso telur, bakso jumbo, dan bakso thetelan. Sementara untuk mie ayam, ada mie ayam jamur, mie ayam biasa, mie ayam ceker, mie ayam bakso, mie ayam tetelan, mie ayam kepala, dan mie ayam bakso jumbo. Untuk yang terakhir, ga kebayang deh kenyangnya setelah makan! Dalam ranah persoto an pun ada beberapa macam dan bisa diintip sekalian harganya. Lalu soal rasa? Faktor rasa ini pokok, semenarik apapun tempatnya, seberapapun harganya, kalau dari segi rasa kurang..ya tetep aja kurang sreg. Untungnya, rasa bakso di Warung yang interiornya cantik ini sesuai dengan ekspektasi.


4. Banyak diskon
Mau makan dan minum di Bakso Kepala Cabang Sleman ini dengan gratis? Bisa banget, ajak Istri+pacar, nanti pasti dapat gratisan makan, bonus ditampar istri..wkkk! Awalnya saya mengira info yang tertempel di tembok depan warung Bakso Kepala Cabang ini sebatas candaan atau guyonan. Masak sih diskonan banyak banget itemnya? Lagian apa ada customer yang tega nge-klaim, padahal sudah dikasih harga murah. Ternyata....

Diskonan itu memang benar-benar ada dan masih berlaku. Meskipun saya nggak bilang  ke bagian pembayaran saya njajannya bareng suami, tapi mungkin karena saya datangnya bawa anak-anak juga, pas mbayar saya tetep dapat diskon 5%. 

Makanya,  Kalau kamu tipe-tipe yang rajin cari diskonan, rumus ini terus diingat ya!

Ha..ha, ada lho yang gratis seumur hidup. Mau dicoba😂?

Pantas kan, kalau saya bilang bahwa warung bakso ini WOW! Beda dari biasanya pokoknya...

Warung Bakso Kepala Cabang : 
Alamat : Jl. Cemoro-Medari, Nganglik, Caturharjo, Sleman
Buka    : 10 pagi-21.00
Jumat buka setelah jumatan

Lokasinya di sini yaa..........


You Might Also Like

5 comments

  1. Iya, namanya nanggung gitu. Mungkin bisa jadi juga buat strategi markettingnya mbak. Drai nama yang "unik" ini, orang-orang bakal penasaran sama "bentukan" si warung bakso dan baksonya, yang otomatis bakal "mengundang" para pecinta bakso buat dateng kesini-->analisis sok tau ^^

    Itu beneran promo setiap harinya ada, mbak? Layak dicoba untuk para kaum penghuni kost-kost'an yang sedang minim keuangan.

    ReplyDelete
  2. diskonnya bikin ngakak, ajak istri sma pacar + ortunya gratis seumur hidup hahahaha
    eh aku orang sleman juga, tapi malah belom pernah kesini! mungkin karena lokasinya jauh dan sleman luas hehehehe

    ReplyDelete
  3. wah mantap baksonya, jadi pengen nyoba buat buka puasa.

    ReplyDelete
  4. kalau saya kurang hobi makan bakso, tapi kalau ada yg traktir, biasaya wajah saya menjadi sumringah..... " kagak nolak cuyyyy !!!" hahahaha......

    ReplyDelete
  5. wkwkwkwkwk, selera humornya boleh jg nih si owner ;p... Uniiik sih diskonannya :D.. dan lgs menarik perhatian memang... sebagai pecinta bakso akupun lbh ngedepanin rasa... kalo ada resto bakso, yg unik, gede bla bla, tp rasa biasa aja. duuuh males lah... mnding makan bakso di warung langganan yg walo jelek tp udh tau rasanya... di deket rumahku, ada 3 tempat bakso yg deketan bangettt mba... yg 1 restoran besar khusus bakso.. sebelahnya resto bakso yg ga terlau gede, tp udh punya nama jg.. depan2annya , warung bakso kecil yg udh lebih lama, tp ttp rame aja... dan kalo udh kesana, aku pasti milih yg kecil :D . krn memang lbh enak.. tp kalo suami, alasannya krn bisa ngobrol bahasa jawa halus ama para penjualnya :D

    ReplyDelete