Menyusur Sejarah, Menengok Puing Peradaban Mataram Kuno di Candi Ngawen, Muntilan

Sejarah-candi-ngawen

Berbicara mengenai cagar budaya yang berada di Jogja atau Jawa Tengah, apalagi yang berupa candi, maka kita nggak bisa lepas dari yang namanya Kerajaan Medang, atau Mataram Kuno. Selain meninggalkan banyak prasasti yang tersebar di pulau Jawa, kerajaan besar yang pernah berjaya di eranya ini juga sukses membangun banyak candi. Salah satunya, Candi Ngawen.


Lokasi-Candi-Ngawen-Muntilan
Dibandingkan dengan banyak candi yang ada di Jawa Tengah, Candi Ngawen terlihat terawat, dengan tanaman di sekitar yang tertata. Pemandangan cantik ini membuat  Candi Ngawen sering digunakan sebagai lokasi pengambilan foto/pre-wedding  photo

Struktur-bangunan-candi
Ke sini pas masih pagi, dan nggak begitu ramai. Awalnya malah jadi pengunjung pertama, hingga kemudian datang anak-anak muda. Di luar hari besar keagamaan agama Budha, rata-rata yang datang adalah untuk keperluan kunjungan (tugas sekolah) atau wisata


Secara bentuk, sekilas ada kemiripan candi Ngawen dengan candi-candi bercorak Hindu. Tapi keberadaan patung Budha (yang sudah tanpa kepala), menandakan candi ini merupakan candi  bercorak Budha. Sejarah mencatat, ada kemungkinan Candi Ngawen dibangun di masa peralihan, di masa Dinasti Sailendra.


Patung-Budha
Di dalam candi utama, terdapat sebuah patung Budha, dengan posisi duduk

Relief-Candi-Ngawen
Relief yang bisa ditemua di kawasan Candi Ngawen

Oke lanjut tentang Candi Ngawen. Lokasi candi ini, berjarak sekitar 5 kilometeran dari Candi Mendut, tepatnya di Desa Ngawen, Muntilan, Magelang. 

Ada beberapa rute yang bisa dilewati, tapi yang paling mudah adalah melalui Jalan Pemuda Muntilan, lantas ke selatan sekitar 1 kilometer. Cara terpraktis adalah, manfaatkan aplikasi maps dari smartphone.

Buka mulai pukul 07.00 pagi dan tutup pada pukul 17.00 sore, Candi Ngawen tidak menerapkan sistem ticketing. Ada satu petugas yang berjaga, dan pengunjung hanya menuliskan nama+keperluan di buku tamu. Gratis, tapi wajib mentaati peraturan yang berlaku; seperti mesti menjaga  kesopanan, tidak boleh merusak, dan juga tidak boleh memanjat dinding candi.

Mempertimbangkan kenyamanan, waktu yang paling reccomended untuk datang ke candi ini adalah pagi hari atau menjelang sore sekalian. Meskipun tanaman perindangnya lumayan banyak, tapi kalau siang, saya yakin panas. Kecualinya datangnya pas hujan. 

Berada di atas lahan seluas 3556 meter, bisa dibilang  area candi Ngawen tidak begitu luas. Hanya ada satu pintu masuk, yang juga difungsikan sebagai pintu keluar. 

Di dalam kompleks candi, terdapat 5 buah candi, dengan penataan berderet sejajar utara ke selatan, dan menghadap ke timur. Dua candi diantaranya adalah candi induk, dengan tiga candi pengapit. Ciri khas yang paling khas dari candi utama, adalah keberadaan patung singa jantan yang berjaga di keempat sudutnya. Sayangnya, diantara ke lima candi hanya ada satu candi yang formasinya terlihat paling lengkap, yakni candi kedua. Sementara, empat candi yang lain hanya tersisa bagian dasar/fondasinya saja. Diperkirakan, dulunya candi ini difungsikan sebagai tempat beribadah agama Budha


Bangunan-utama-candi
Patung singa jantan yang berjaga di setiap sudut candi utama. Konon singa ini melambangkan perlindungan terhadap roh-roh/kekuatan jahat



harga-tiket-masuk-candi-ngawen-muntilan
Dari lima candi, hanya satu candi (candi ke dua) yang bentuk bangunannya terlihat paling lengkap, sementara 4 candi lainnya belum berhasil direkonstruksi
 
Candi Ngawen ditemukan pertama  kali di tahun 1874 oleh seorang pejabat Belanda, NW Hoepermans dalam kondisi tertutup lapisan pasir setebal 2 meter. Sama seperti Borobudur, ada kemungkinan candi Ngawen juga merupakan korban letusan Gunung Merapi di tahun 1006 M. 

Kerusakan yang parah, dan juga minimnya “petunjuk” mengenai Candi Ngawen ini, akhirnya menjadikan proses pemugaran candi berjalan lamban.


Rekontruksi-candi-ngawen
Batu-batu yang belum berhasil ter rekontruksi ulang.

Pemugaran pertama dilakukan di tahun 1925-1927, kemudian dilakukan pemugaran lagi di tahun 2011-2012, dengan hasil hanya satu candi saja yang lumayan sempurna bentuknya. Sampai saat ini, masih banyak temuan-temuan/batu-batu yang terkait dengan candi yang belum dipugar. Puing-puing dan relief yang belum menemukan bentuk pas nya ini, di tata di pelataran candi di sisi timur. 

Konon, banyak pesan moral yang tergambarkan melalui relief yang terukir di tubuh candi. Selain itu, candi Budha yang berwujudkan layaknya candi Hindu, bisa dibaca pula sebagai wujud toleransi umat beragama yang sebenarnya telah berkembang sejak jaman dahulu kala. 


You Might Also Like

12 comments

  1. Bisa dikatakan ini one stop wisata candi, begitukah Mbak? Karena hanya dalam rentang -/+ 1 kilometer kita bisa mengunjungi beberapa candi, termasuk Candi Mendut. Mungkin bisa lanjut ke Prambanan atau Borobudur ya, kan mereka berada di antara Klaten dan Magelang?

    Cocok buat wisata sejarah bagi anak-anak atau umum nih, bisa nambah wawasan kekayaan lokal juga :).

    ReplyDelete
  2. generasi millennials wajib banget niiih, untuk belajar banyak seputar Candi Ngawen ini.
    Karena dari sejarah ini, kearifan kita bisa bertambah yaaa

    ReplyDelete
  3. kagum banget dengan kekayaan khasanah kebudayaan Indonesia ya, rasanya cintaaa sekali sama indonesia kalo lagi gini!

    Memang ini PR buat semua pihak terkait sih, kalo mau jadi obyek wisata sih sebaiknya
    mengikuti prosedur yang berlaku di Dinas Pariwisata

    Aku yakin, ke depannya bangsa indonesia akan semakin cinta sejarah

    ReplyDelete
  4. Kl bisa island hopping, ini sih bisa juga jelajah candi ya.. Lokasinya deketan gitu, meski q nggak begitu paham sejarah, tp kl liat bangunan candi seneng bgt. Suka takjub aja rasanya

    ReplyDelete
  5. wahh aku belum pernah mampir nih ke Candi Ngawen.. sukak liat bagaimana candi2 di sekitar Jateng-Jogja terlihat terawat dan rapi sprti ini..

    dianesuryaman dot com

    ReplyDelete
  6. Kalau melihat candi2 ini sebenernya bersyukur banget ya. Karena ada bukti sejarah yg masih tersimpan. Kita di Indonesia banyak sekali kekayaan prasasti yg bs jadi objek wisata atau belajar bagi generasi muda ya. Perlu dirawat nih.

    ReplyDelete
  7. Jadi karena belum dipugar, maka pesan-pesan yang ada di reliefnya belum bisa diketahui gitu ya mbak? Ini memang kerusakannya dari sejak ditemukan atau karena faktor alam ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rusaknya sejak ditemukan sepertinya mba..dulu kan posisinya terkubur. Kemudian disusun kembali... Ada yang berhasil, banyak yang belum...

      Delete
  8. Aku kalau ke magelang wajib mampir kesini nih.banyak peninggalan sejarah terutama candi yang belum aku tahu

    ReplyDelete
  9. Pemerintah seharusnya lebih memperhatikan lagi perihal pemugaran candi candi seperti ini ya mak, karena merukan cagar budaya yang harus dilestarikan untuk anak cucu kita kelak.. Akupun baru tau tentang candi ngawen ini loh, walaupun ada bagiaj bagian yang rusak, tapi masih tetap indah ya maaaak

    ReplyDelete
  10. Wah mba ini salah satu peninggalan kerajaan Majapahit? Keren sekali yaa.. btw Candi yang termaduk cagar budaya ini memang penting sekali dipelihara supaya tetap lestari.

    ReplyDelete
  11. Salah satu warisan Indonesia yang perlu kita jaga. Semoga tetap lestari. Apalagi ada sejarah di dalamnya.

    ReplyDelete