Oh..Ternyata begini Rasanya Indomie Goreng Telur Asin

  • November 07, 2018
  • By Tri Sulistiyowati
  • 8 Comments



Termasuk anggota mie instant fans club? Hmm..gimana ya, meski bukan penggemar fanatik, tapi saya termasuk ibu-ibu yang setiap bulan selalu memasukkan jenis makanan ini ke keranjang belanjaan. Minimal 5-10 pieces/bulan, dalam dua varian, mie kuah dan mie goreng, untuk dimakan sekeluarga tentunya.

Murah, praktis,  dan rasanya memang enak. Tiga faktor itulah yang menjadi alasan utama. Ngerti juga kalau yang namanya instant itu cenderung nggak baik untuk kesehatan. Bukan berarti tutup mata juga kalau banyak yang bilang mie instant cenderung susah dicerna, dilengkapi bumbu yang kaya akan MSG dan bisa jadi sumber bahaya. Tapi sepemahaman saya sih, asal frekuensinya nggak sering-sering banget, mudah-mudahan aman.

Untuk saya, biasanya, ada beberapa kondisi strategis yang mendorong untuk ngemie:
  • saat bangun kesiangan, padahal mesti buru-buru masak sarapan
  • Pulang dari bepergian, dan dalam kondisi kelaparan. Mie instant adalah opsi lain selain telur dadar atau telur ceplok. 
  • Tengah malam, perut keroncongan, sementara di luar hujan. Mie instant+irisan daun bawang ditambah beberapa cabe rawit adalah pemadam kelaparan yang paling sempurna
Untuk  merk dan rasa, jujur random, nggak terlalu setia dengan  satu nama maupun varian rasa tertentu, mana yang lagi promo aja biasanya. Ha..ha, emak-emak banget!

Penasaran dengan Indomie Goreng Telur Asin.

Nah, ini berawal dari nyimak obrolan di salah satu WA grup. Awalnya gimana lupa, tapi ada  satu statement dari satu teman yang mengklaim "Indomie goreng yang telur asin enak banget lho! " 

Penasaran dong. Varian rasa baru, belum pernah nyoba, eh..kok ya ndilalah lihat barangnya pas belanja. Promo lagi! Sebiji 4000, beli 2 dapat diskon 200, plus cashback 2000.  Lumayan kan?

Dari segi kemasan, ukurannya lebih gede dari Indomie goreng varian rasa yang lama. Indomie goreng telur asin, berisi 100 gram, terbungkus  dalam kemasan plastik yang kesannya lebih mewah. Ada tulisan Premium Collection gitu di kemasan. Itu juga mungkin yang membuat mie varian ini sedikit lebih mahal dibanding varian rasa lainnya.

Penampakam Indomi goreng rasa telur asin

Menilik cara pengolahannya, nggak ada yang beda. Standard mbikin mie goreng, kayaknya semua juga bisa. Bentuk mie, sedikit beda. Untuk varian Salted Egg atau telur asin  ini, tampilan mie lebih lebar dan lebih pipih.
  
Bumbunya ada yang berbentuk pasta

Selain bentuk fisik mie, komposisi bumbu juga  ada sedikit perbedaan. Disamping bubuk cabe, terdapat bumbu yang berbentuk pasta.

Bagi saya ini yang mengganggu. Aromanya, sama sekali tidak menggoda selera seperti varian-varian rasa sebelumnya. Bahkan di hidung saya malah jadinya mirip-mirip bau telur yang sudah mau expired.

Kalau saya boleh menyimpulkan, baunya tidak enak, dan ini berasa banget saat saya nyampurin bumbu dengan mie yang sudah di rebus. Padahal saya tidak bermasalah apapun dengan telur asin. Suka malah. Tapi entah kenapa, ketika diaplikasikan dalam sebuah rasa mie goreng...aromanya malah justru mengganggu.

Kalau Aromanya Tidak Menggoda, So..Bagaimana dengan Rasanya?

Hasil-akhir-masakan-indomie
1 porsi indomie telur asin

Nah, ini yang ajaib! Meski aromanya nggak enak, tapi begitu bumbu sudah tercampur, kemudian masuk mulut...enak ternyata. Asinnya pas, meski pake embel-embel telur asin. Saya ngerasa gurihnya MSG juga tidak begitu kuat untuk varian rasa ini. Ketika saya minta pendapat anak-anak untuk nyicip rasanya, mereka nggak komplain. "Enak kok!" begitu kata Raka yang juga diamini Alya.

Tapi ternyata pendapat anak-anak juga sama ketika saya suruh mereka mencium aromanya.."Huh...bikin enek!"  

Kesimpulannya, untuk mie goreng rasa telur asin ini,  cukup beli dua kemarin itu saja. Satu sudah kemasak, dan masih 1 bungkus, nggak tau kapan mau dimasak lagi.  Yang pasti sudah nggak penasaran lagi. 

Ternyata, bagi lidah saya soal rasa dan aroma,  Indomie goreng ayam masih belum terganti. 

Pengen deh, opini-opini lain tentang varian mie instant ini. Bagi yang udah pernah nyoba, gimana komentarnya?

You Might Also Like

8 komentar

  1. Nah..mungkin aromanya itu juga ya yang bikin aku merasa ada bau-bau aneh gitu.

    Tapi mienya enak overall ya. Premium juga jadi keriting gepeng gitu.

    Yang jelas ga kayak mie instan biasa.

    Frekuensi? Samaan deh kayaknya. Dan aku paling sering makan mie instan kalo kelaparan malam hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Baunya itu..kok aneh ya. Mie nya enak sih...tapi aromanya gimana gitu...

      Hapus
  2. Langsung cuzz beli anak2ku dari kemarin2 dah tertarik mau beli cuma aku yg nggak yakin soalnya telur asinnya bakalan beda sama yg aslinya hahaha ternyata enak juga rasanya

    BalasHapus
  3. Waduuuhhh jd laperrr
    Butuh asupan indomie nih
    Blm nyobain juga nih rasa baru telor asin
    Gk kebayang rasanya aromanya...pulang kerja pengen coba

    BalasHapus
  4. Menurut saya enak kok cuma baunya saja yang agak mengganggu, haha.

    BalasHapus
  5. saya sebulan paling 4 bungkus mi instan mbak...

    gegara hasil reviewnya ga enak, jadi pengen nyobain, hahahaha... nanti dicoba deh. penasaran rasanya kayak apa

    BalasHapus
  6. Indomie jenis begini dijual gak ya di warunk upnormal? Haha

    Jadi penasaran nyobain..

    BalasHapus
  7. aku belum pernah nyobak... enak mana sama telur asinnya yg asli mbak?

    BalasHapus