Lesehan Aldan, Tempat Pelarian Ketika Lapar Datang


Satu hal yang harus saya syukuri dalam hidup adalah lidah saya yang seleranya gampangan! Ha...ha, asal ada sambal...beres. Ini yang selalu jadi olok-olok --terutama si sulung, yang ketika kita njajan dan kemudian pilihannya adalah tempat-tempat "bersambal" lantas berseru...

"Hu...nek iki Ibu sing seneng ..". 😊 (hu..klo ini ibu yang suka)


Dan diantara tempat makan yang menyediakan aneka pilihan sambal, salah satu yang saya suka Lesehan Aldan. Wkkk..selera mahasiswa banget! Gak pa pa..  malah awet muda.. πŸ˜‚

Sama ketika akhir pekan kemarin. Penyakit bingung masak apanya, lebih pasnya malas masaknya kumat,  daripada badmood seharian, saya ngajakin pak Suami makan di luar aja. Nggak perlu jauh-jauh, yang lumayan dekat rumah dan akhirnya kita stop di tempat biasanya,  Lesehan Aldan Mlati, Sleman. 

Apa Enaknya Njajan di Lesehan Aldan?

Berawal dari sebuah warung tenda di jalan Gedong Kuning, Jogja kini lesehan Aldan telah memiliki puluhan cabang yang tersebar di beberapa titik di Jogja dan beberapa kota di Jawa Tengah.

Meski lokasinya menyebar, tapi satu yang saya suka, S-O-P alias standard operasionalnya warung makan mereka nyaris sama. Rata-rata ukuran warung medium, nggak sempit, tapi nggak begitu besar dengan konsep sederhana, tapi cukup kekinian. Hampir semua Lesehan Aldan yang pernah saya singgahi, memiliki dua format duduk; dengan meja kursi, dan lesehan. Trus mbak-mbak dan mas2 staffnya masih muda, gaya casual, sama selama makan, ada backsound musik dan itu lagu pop. Penting ya? Penting. Habis ada juga tempat makan yang ngasih backsoundnya dangdut Pantura an, gitu. Dan saya nggak suka..ha..ha


Tumben sore itu lesehan tampak sepi, biasanya lesehan yang terletak dalam satu area SPBU ini selalu terlihat ramai

Dari sisi menu, pilihan makanan dan minuman yang sisajikan Lesehan Aldan lumayan beragam.  Tentu saja, kita menggunakan pembanding lesehan-lesehan pada umumnya. Klo di tempat lain, lesehan rata-rata hanya menyediakan menu penyetan seperti ayam, lele, dan ikan dengan sambal dan lalapan sebagai pendamping, maka di Lesehan Aldan ini kita bisa memilih banyak makanan dan minuman. 

Nggak cuma jenis ayam dan lele, tapi ada juga menu bebek goreng, puyuh, dan juga merpati. Telur dadarpun juga ada😁Kalau mau, bisa ditambah macam-macam sayuran, lalap, aneka sambal sebagai pendamping, dan juga buah potong.

makan seperlunya, 3 nasi goreng, 1 nasi uduk, dan segelas susu coklat

Poin plus yang saya suka di samping itu semua, mekanisme untuk dapat makanan/minuman yang kita mau juga nggak ribet. Tinggal masuk, nanti pasti ada mbak-mbak atau mas-mas yang nyamperin sambil membawa daftar menu --yang sudah dilengkapi harga, sama sebuah bolpen. Setelahnya, tinggal milih aja, dan kasih ke mbaknya lagi begitu kelar. Biasanya si mbak/mas-mas akan mengulang orderan kita, biar nggak ada yang kelewat atau salah order, atau re-order misal pesanan kita ada yang statusnya sudah ga ready stock.

Beberapa kali ke sini, waktu tunggunya juga nggak begitu lama. Paling klo pas jam-jam makan itu  memang terasa agak crowded...tapi, tetep aja bisa diakali..dengerin backsound musik yang enak, ngobrol, atau nyemilin kerupuk yang ada di depan meja😁

Satu yang saya suka dari lesehan ini adalah, sistemnya satuan/porsian, bukan kilo-an, entah itu nasi, lauk-pauk, maupun sayuran. Jadi jarang mubazir, terbuang sia-sia. Pesen ya semampu perut, atau menyesuaikan kondisi isi dompet.  

Ngomongin harga? Nah ini. Sejak awal kemunculannya, Lesehan Aldan identik dengan tempat makan langganannya mahasiswa. Jadi nggak perlu khawatir soal harga. Untuk lauk, masih rate sekitar 10 ribuan. Nasi putih, 3500an. Minum dan jus, juga masih di bawah 10ribu/gelas. Sayur..ekonomis lah dijamin. Apalagi sambal..mulai 2000an juga udah bisa mbikin perut mules karena over pedes😁😁
lele terbang, sambal, plus nasi uduk. Kenyang bener!

Jadi, yang selama ini masih ragu-ragu buat mbelokin setang untuk sekedar njajan di Lesehan Aldan, kayaknya ga perlu lagi kok. Di tanggung aman di segala sisi kok.. enak di mulut, nyaman di perut, aman di kantong. 

Dah..tunggu apa lagi? Makan yuk Ah!

Lokasi Lesehan Aldan Jalan Yogya-Magelang Km7


You Might Also Like

11 komentar

  1. Lah, kok podo karo aku ..., makannya mudah, ngga rewel 😁.

    Salah satu lokasi lesehan ini ada di jalan apa ya, kak ?.
    Aku penasaran sama banderol harga sambal 2K.
    Pengin nyicipin ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan Magelang Km 8an klo yang ini. Tapi Lesehan Aldan ni banyak kok cabangnya...mirip2 SS gitu, gampang dicari

      Hapus
  2. Jalan Magelang Km8 ?.
    Yogya ya, kak ?.

    Aku penasaran sama lokasi artikel kak Sulis ini ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup. Jl Magelang, Jogja. Hi..hi, ntar aku edit..kasih google mapnya. Makasih masukannya ya.. 😊

      Hapus
  3. Wah enak banget tempatnya ya. Murah-murah banget juga makanannya, jauh kalo dibandingin sama Bekasi :(
    Seumur hidup belum pernah ke Magelang, semoga tahun ini kesampean deh ehehehe.'

    Fajarwalker.com

    BalasHapus
  4. whoaa, ini mah bikin ngiler bangetttt, harus mampir brarti yah kalo lagi jalan2 ke sana, oke sip...

    BalasHapus
  5. Walah saya setipe sama anaknya Mbak Sulis. Tapi kalau level pedes si sambel masih tergolong level sedeng--nggak pedes-pedes banget, saya masih doyan, ding.

    Pantesan sering rame, ya. Harganya aja masih harga mahasiswa begitu, tempatnya nyaman pula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya, di sidebar blog yang ini, nggak ada menu "follow blog" ya mbak? Hehehe...

      Hapus
    2. Oh..nggak ada ya..? Coba ntar aku cek. Ntar follow ya...πŸ˜€πŸ˜€

      Hapus
  6. Wah bikin ngilerr nich,,,,masakan di lesehan Aldan.

    BalasHapus
  7. Yang paling saya suka kalau jalan-jalan ke Jawa Tengah dan Jogja adalah harga makanannya masih banyak yang murah. Tetapi, rasanya tetap enak. Bisa puas kulineran :D

    BalasHapus