Nyobain Njajan di Angkringan Mas Jamboel, Banguntapan



Pernah mendengar istilah cafe dua ceret? Saya sering denger itu dari teman-teman di WAG SMP, dan katanya artinya sama dengan Angkringan.

Yaa..klo angkringan, tetangga depan rumah juga buka.😊

Angkringan sendiri bisa diartikan tempat makan, tempat nongkrong yang formatnya pake gerobak, kursi panjang, lokasinya biasanya di pinggir jalan atau keramaian, dengan tawaran menu-menu sederhana dengan harga yang pas dengan isi dompet rakyat jelata. Dua ceret, karena rata-rata angkringan memiliki dua ceret yang standby di atas tungku. Satu untuk minuman jahe, sementara satunya lagi untuk air putih yang nanti finishingnya bisa jadi teh, jeruk, kopi, ataupun susu.


Setahu saya, gaya berjualan model angkringan ini pertama kali muncul di Jogja dan kemudian meluas ke berbagai wilayah, terutama Jawa Tengah. Dan dari sekian banyak angkringan, rata-rata mereka memiliki standard operasional yang sama: bukanya sore sampe malam/dinihari, warungnya remang-remang, dan makanan-minuman yang dijualnya pun  mirip satu sama lain (sego kucing, gorengan, jahe, susu, kopi) Satu lagi, rata-rata yang hobi nongkrong di angkringan para cowok. Itu juga yang mbuat saya sering sungkan ke angkringan sendiri. Kalau sama suami & anak-anak si cuek aja.

Ada Yang Beda dari Angkringan Mas Jamboel



Secara lokasi, tentu tempat ini strategis. Berada di kawasan desa Mutihan, Banguntapan, atau persis di pinggir jalur lambatnya Ringroad Selatan Jogja. Kalau pas lagi berkendara trus laper, ya tinggal mbelok aja. Parkirnya luas, bisa buat banyak mobil dan juga banyak motor.

Nggak cuma parkirnya yang luas. Jadi Angkringan Mas Jamboel ini ga hanya sekedar satu gerobak yang dilengkapi beberapa kursi panjang, trus diatapi kain terpal, tapi berada dalam rumah semi permanen dengan bahan batako plus bambu dengan konsep semi terbuka. Dalemannya juga luas. Mau di kursi atau lesehan boleh.

selain menu khas angkringan, jajanan anak-anaknya macem-macem juga
Trus ciri khas angkringannya?? Ya tetep ada dong! Ada dua gerobak yang sering jadi icon sebuah angkringan. Satu gerobak, untuk mesen minuman, dan satu gerobak lagi berisi piring dan lauk-pauk (termasuk menu-menu khasnya angkringan). Ada satu meja lagi di deket gerobak yang berisi nasi+aneka sayur!

Tapi benernya saya kecewa, ga ada sego kucing yang dibungkus trus dikareti itu ternyata! Padahal itu yang saya suka. 

Nasinya ambil sendiri, trus sayurnya pilih di sini
Lauknya variatif kok. Tahu tempe bacem, gorengan, sate usus, jeroan, kepala ayam, ceker

Jadi Angkringan  Mas Jamboel ini mirip persilangan antara warung nasi rames plus angkringan. Jadi makannya ambil pakai piring..nasi ambil sendiri-sendiri sesukanya, trus sayurnya milih sendiri, dan sebenarnya jauh lebih variatif. Sayur kikil atau oseng teri "partner sejatinya" sego kucing ada. Ya, cuma berasa beda aja klo porsinya jadi besar trus keluar dari default, karena makenya piring. 

Karena nggak nemu sego kucing atau nasi goreng versi bungkusan itu, kemaren saya milih nggak makan. Cuma pesen jahe+cemilan aja, tahu bakso, ubi goreng sama pisang goreng.  Tapi kalau yang lain sih, tetep pada makan. 

makan murah meriah

Meski Formatnya Beda, Harganya Tetep Sama

Meski bukan pertama kali makan di angkringan, kemaren itu, pertama kali mampir ke Angkringan Mas Jamboel. Meski nggak sering, tapi minimal ngerti lah standar harga minuman dan makanannya angkringan. 

Yang paling nyaman dari Angkringan Mas Jamboel ini, dia luas. Leluasa. Ibarat mau dipake reunian, arisan atau ngumpul teman-teman yang murah-meriah dia bisa. Pilihan menunya juga banyak. 

suasana angkringan yang mulai beroperasi pukul 12.00 siang dan tutup pukul 02 dinihari
Soal harga? Ini bikin ayem-tentrem. Harganya sama kayak di angkringan depan rumah😉. Meski di Angkringan Mas Jamboel ini memberikan kenyamanan lebih bagi para customernya, tapi harga yang harus mereka bayar tetep harga kelas rakyat jelata. Kayak kemaren itu pas bayar di kasir, masih ada beberapa harga yang saya ingat: minuman 4 ribuan pergelas, gorengan @500, tahu bakso @1500, nasi putih @3000, sate usus @2500

Kalo ada yang nanya rasa, pendapat saya..ya standard makan menu angkringan. Dan memang saya  tipe yang nggak ribet soal makan..lauk yang paling enak saat makan, ya lapar😀 Jadi kalau lapar..apa saja jadi enak.. klo posisi kenyang..makanan yang kata orang enak banget..jadi biasa aja..
*Ga mbakat jadi food reviewer😀😀

Gaar-gara modelnya swalayan alias ambil sendiri dan bayar belakangan dengan harga yang aman di dompet, maka makan di angkringan juga membutuhkan tips khusus: Daya ingat harus kuat. Kalau nggak gitu, lupa apa yang saja yang kita makan. Kasian kan penjualnya kalo tiba-tiba ada yang kelupaan nggak ikut kehitung. Paling gampang sih, foto dulu apa yang sudah kita ambil, setelah itu  tinggal buka galery pas di kasir. Atau kalau datangnya rame-rame, mending "lapor" ke kasirnya sendiri-sendiri.

Ahh, daripada kepanjangan..datang sendiri ya. Tempatnya gampang kok dicari:




You Might Also Like

10 komentar

  1. Jadi kangen angkringan lg, pas kuliah di jogja malah gak tahu ada istilah kafe dua ceret

    BalasHapus
  2. Aku jadi pengen nih jalan jalan dan makan di angkringan. Soalnya di kotaku gak ada angkringan

    BalasHapus
  3. Wah jadi pengen nyobaik angkringan nih mbak...

    Di Bandung juga ada sih angkringan gitu, tapi kayaknya sih gak se-asli dan se-original di Jogja deh :))

    BalasHapus
  4. 2 ceret ya? Aku kira 3 ceret, kayak nama hik di Solo. Suasananya santai banget sih, jadi pengin leyeh2 disitu heheeee

    BalasHapus
  5. Sering ke Jogja tapi belum pernah nyoba makan angkringan langsung di kota asalnya..
    Wah,next time kalo jogja lagi,coba mampir

    BalasHapus
  6. Sayang ya ga ada sego kucingnya...
    Jd inget dulu pernah diajak tmn ke rumah sodaranya... Punya angkringan di dpn rumahnya... Mentang2 saya 'tamu', nasinya dikasih sepiring penuh... Jd berkurang nikmatnya huhu...

    BalasHapus
  7. Tiap kali ke solo ato jogja, aku harus nyempetin makan di angkringan :p. Dan bener mas, angkringan tanpa nasi kucingnya, berasa ga lengkap :p. Justru itu yaa daya tariknya. Baru pilih lauk2nya :p. Yg di solo ada nasi kucing granat yg pedesnya nampol. Dan aku biasanya pilih itu. Kapan2 nyobain yg di mas jamboel ini ah

    BalasHapus
  8. Jarku nek angkringan ketoke murah, njur pas nyomoti lauke tiba tiba jadi akeh trus larang ya hahahahhaha

    BalasHapus
  9. Nasi kucing alias sego kucing itu kan khasnya kalo dibungkus daun pisang plus koran. Bau daun pisangnya itu loh sing nambah selera makan

    Siap-siap nambah terusssss. Satu bungkus ? Ora wareg ... Hahaha

    BalasHapus
  10. Wahhh...cedhak ki. Suk muga2 isa njamboel yen pas bali jogja.

    BalasHapus