Gubuk Makan Iwak Kalen, Tempat Makan Santai di Tengah Areal Persawahan

Review Gubuk Makan Iwak Kalen. Kalen, dalam bahasa Jawa artinya selokan yang mengairi sawah. Nah, kalau mendengar Iwak Kalen, saya langsung kebayang wader dan  uceng goreng yang meskipun ukurannya kecil, tapi  gurih rasanya.

"Nyobain Iwak Kalen waelah...sapa tau ono menu wader atau uceng goreng di sana" Kata saya ke Pak Suami, pada sebuah perjalanan yang awalnya pengen nunjukin beberapa SMA ke Raka, dan endingnya lapar. 

Gambling berdasar nama itulah yang akhirnya membuat kami menghentikan kendaraan pada sebuah resto di seputaran wilayah Godean, Sleman, Gubuk Makan Iwak Kalen.  Meskipun pernah mendengar sebelumnya,  tapi memang belum pernah njajan atau nyobain menu-menunya di sini. 

Pas lihat penuhnya areal parkir,  awalnya sempat mau balik kanan, pindah haluan. Khawatir kalau nanti di dalam penuh dan waktu pemesanan makanan/minuman jadi lama. 

Kesigapan Pak Parkir yang mengarahkan kalau masih ada space parkir  tersisa lah yang menjadikan kami urung berpindah tempat.

Tempat Makan dengan Suasana Pedesaan.

Review iwak kalen resto
Suasana dalam resto; menyatu dengan areal persawahan

Berada di Jalan Desa Mandungan KM 9, Sidoagung, Godean,  Sleman, tampilan  Resto Iwak Kalen ini sederhana . Rumah berdinding bata expose, dengan posisi di  pinggir jalan dan  sekitarnya areal sawah. Gampang kok dicari, tinggal aktifin aplikasi peta dan ikuti rutenya. 

Begitu masuk, selain joglo berukuran cukup besar,   yang tampak kemudian adalah kursi-kursi model jaman dulu, gerobak angkringan, dan sepetak sawah dengan tanaman padi yang seakan-akan berada di tengah resto. 

Review resto iwak kalen godean
Kolam terapi ikan. Bisa ngrasain sensasi geli-geli kayak kesetrum sembari nunggu makan/minuman


Iya, bener. Jadi antara bagian dapur dengan bagian joglo dipisahkan oleh sepetak sawah yang pas kesana kemarin lagi ditanami padi, dan hampir masa panen.  Unik sih, karena posisinya bener-bener di tengah restoran.  Tentu saja, spot ini jadi favorit nya para pembeli untuk berfoto. 

Akhir pekan di penghujung bulan Syawal, membuat area di dalam joglo hampir semuanya terpesan. Begitupun beberapa dangau yang ada. Untungnya, resto Iwak Kalen ini lapang. Segera kami memilih tempat duduk dibawah rindangnya pohon. Menilik buahnya, sepertinya tanaman yang menaungi meja kami adalah buah Maja. 

Pada dasarnya area untuk makan dibagi kedalam beberapa joglo utama, area outdoor, dan juga beberapa dangau. Sebagai pelengkap, ada pula taman bermain anak dengan beberapa jenis mainan. Lumayan sih ini, bisa digunakan sebagai jurus jitu membuang rasa bosan saat menunggu makanan datang. 

Resto ramah anak dengan nuansa pedesaan
Saat menunggu pesanan, bisa sambil bermain ayunan atau perosotan yang disediakan

Hal yang paling saya suka dari tempat ini adalah cara  menyusun area makan menjadi tempat yang beneran menyatu dangan alam. Dengan areal sawah penduduk, resto dibuat tanpa batas pagar. Jadi sambil menikmati makanan atau minuman, bisa lah sambil ngeliat Pak Tani yang sedang beraktivitas di sawah.

Menu Makan dan Minuman Iwak Kalen Resto

Meskipun namanya Iwak Kalen, ternyata nggak hanya jenis ikan sungai yang mengisi deretan menu di resto ini. Malah nggak nemu ikan wader, uceng, dan konco-konconya di sini 😊 Pak Suami yang awalnya mau pesen belut juga gagal (di list menu ada, tapi ternyata pas kosong)

Meskipun begitu, menu-menu yang dimiliki di Iwak Kalen Resto Godean ini bisa dikatakan beragam, mulai makan besar, cemilan, dan juga minuman tentunya.  Sistem ordernya pun bisa yang porsian maupun paketan. 

Kalau datang ke sini nya nggak rame-rame, kalau saya pribadi lebih suka pesan yang porsian. Baru kalau dengan banyak teman atau keluarga besar, lebih simpel pesen yang model paketan. Dengan konsep resto yang kesannya njawani dan merakyat, disini saya bisa pesen makanan dan minuman yang sesuai dengan lidah Jawa juga.

Di deretan menu makan  berat ada beberapa olahan dengan bahan dasar ikan gurameh, udang, beberapa jenis olahan ikan laut, dan juga olahan ayam. Untuk minuman, cukup variatif. Saya bisa nemu minuman rempah semacam  kunyit asem, wedang jahe, wedang uwuh, bajigur,  atau beras kencur misalnya. Anak-anak yang lebih suka dengan minuman kekinian, memesan minuman cokelat. 

Sama seperti biasanya saat makan di luar, kami hanya memesan yang kami butuhkan, yang sekiranya nanti akan termakan. Rate harga?  Aman.. 1 porsi makan paling kalau di rata-rata 20-25 ribuan per orang. Oh, iya poin plus satu lagi yang saya suka adalah jarak antara pemesanan dengan makanan datang yang cepet. Tempo hari, jeda antara order dengan makanan diterima nggak sampai 30 menit. 

Menu nakan di iwak kalen
Cumi asam manis, ayam bakar pedas, dan nila bakar.

Selain menu-menu yang variatif, rasa yang tidak mengecewakan satu yang paling saya suka dari tempat ini adalah suasananya. Berasa lapang dan teduh. 

Gubuk Iwak Kalen ini recommended untuk teman-teman yang nyari tempat makan berkonsep alam dengan budget ringan dan cita rasa makanan yang tidak mengecewakan.

Related Posts

Post a Comment