Ke Grhatama Pustaka, Bermain Iya, Belajar juga


Klo Jogja Kota Pelajar... semua orang juga tahu. Klo Kota Gudeg ini punya Grhatama Pustaka, perpustakaan gede yang  konon terbesar se Asia Tenggara dan letaknya sebelahan sama Jogja Expo Center pasti banyak yang ngerti juga.

Tapi, dari sekian banyak masyarakat Jogja..pasti ada yang belum sempat mencicip sarana publik yang satu itu. Alasannya, bisa karena lokasinya jauh, atau karena memang belum sempat. Atau dua-duanya.
Gedung Ghratama Pustaka dibangun di tanah seluas 2,4 ha, merupakan perpustakaan umum yang diresmikan Gubernur DIY, 21 Desember 2015

Ada banyak tulisan Jawa yang dipahatkan di dinding/pilar, salah satunya bertuliskan 'Moco iku Sawijining Laku Tumuju Gapuraning Ilmu' yang artinya kurang lebih bahwa membaca adalah salah satu cara untuk menuju pintu gerbang pengetahuan.

Toss yuk! Saya juga baru sekali. Selama ini soal urusan menumbuhkan minat baca anak-anak kadang saya hunting buku sendiri ke kios buku Taman Pintar. Atau kalau nggak gitu dolan saja  ke gedung perpustakaan dan arsip daerahnya Sleman. Lebih dekat dari rumah.

Cuma lama-lama kok ngerasa kebangeten banget ya. Ada fasilitas publik sebegitu bagus dan edukatif buat anak-anak, kok nggak dimanfaatin.  Let's go anak-anak, kita main ke perpustakaan pusatnya Jogja! 


Prosedur untuk berkunjung ke Grhatama Pustaka, tak jauh berbeda dengan prosedur kunjungan ke perpustakaan-perpustakaan lainnya. Isi buku tamu dengan cara nge-entry data diri di komputer yang ada di pintu depan, kemudian bila membawa tas atau barang bawaan, titipkan mereka  ke petugas jaga (petugas akan meminta kartu identitas, KTP atau SIM, kemudian kita akan mendapatkan kunci loker, simpan tas/barang bawaan di loker), dan kemudian masuk sesuai tujuan dan keperluan

Perpustakaan-Pusat-Yogyakarta
Antar ruangan itu bentuknya melingkar, dan dibawah inilah pusatnya. Sebuah pohon, karpet rumput sintetis, dan diskusi melingkar. Langsung keinget jaman statusnya masih mahasiswa.

Gedung Grhatama Pustaka sendiri, terdiri dari 3 lantai. Lantai 1, segmennya untuk anak-anak. Lantai 2 untuk ngurus/ndaftar keanggotaan, bagian informasi, dan juga koleksi umum. Sementara lantai 3 untuk koleksi digital, majalah, kamus dan ensiklopedia.

Karena fokusnya memang ngajakin anak-anak, tujuannya langsung lantai 1 atau lbawah. Dan atas pertimbangan jarak rumah-perpustakaan yang lumayan jauh, saat ini saya belum mbikinin anak-anak kartu keanggotaan. Nggak tau kalo nanti  kedepannya.

Ada beberapa ruangan di lantai 1, ruang bermain untuk anak-anak usia pra TK sampai TK, ruang musik, Ruang koleksi bacaan anak, dan juga ruang bioskop 6 Dimensi
Ruang bermain anak-anak usia dini


Ruang baca anak-anak

Menikmati menu kantin, wi-fian, atau diskusi sama teman-teman...kayaknya nikmat di sini

Ruang bermain yang dimiliki Grhatama Pustaka nyaman kok. Ada banyak koleksi mainan edukatif seperti puzzle, maze, dan juga buku-buku untuk batita yang nggak gampang sobek. Klo Alya yang sudah 6 tahun, sebentar saja kemarin si sini. Puas mainan prosotan, minta pindah ke ruangan sebelah. Bisa saja ruangan ini terlalu "anak-anak" untuk Alya yang sudah usia 6+

Ruang koleksi buku, ya surganya buku anak-anak. Ratusan atau ribuan judul pastinya. Bisa baca di tempat, atau boleh pinjam untuk dibawa pulang, maksimal 2 buku per kartu anggota, untuk masa peminjaman satu minggu. 

Beli tiket seharga 10000 per orang dan Nikmati Film 6D!

Nah, diantara semua ruangan di lantai 1  ruangan bioskop 6D ini paling ramai. Pas saya masuk, ternyata sudah banyak  pengunjung anak-anak, dan rata-rata seumuran sulung saya, sekitar 10-12 tahunan gitu.

Masuk di ruangan bioskop 6 D, nanti kita bakalan ketemu petugas yang melayani penjualan tiket sekaligus operator pemutaran film. Seperti info di awal, untuk bisa menikmati fasilitaspemutaraan film 6 D ini, pengunjung diwajibkan membeli tiket seharga10.000/ orang.

"Film nya mau yang mana adik-adik? Petualangan atau jet coaster? Tanya satu petugas sebelum film diputar. 12 anak, dengan banyak aspirasi. Akhirnya, suara terbanyak, kami nonton film petualangan Winter Wipe Out๐Ÿ˜Š

Kapasitas ruang bioskop adalah 12 orang, dengan sirkulasi in dan out, sekitar 10 menit. Jadi kalaupun antri, nunggu antriannya tidak begitu lama.

Ngomongan fasilitas penunjang,  Ghratama Pustaka ini bisa dibialang lengkap. Ada wifi yang kenceng, ruangan yang ber-ac dingin, parkir lumayan luas, kantin, plus gasebo-gasebo yang sejuk. 

Rejekinya para  anak-anak, dan juga generasi muda yang masih pada sekolah dan juga kuliah sebenarnya. Kenapa nggak dari dulu ya, Jogja punya ginian?? Punya perpustakaan gede, bisa buat mendulang ilmu pengetahuan, bisa juga buat sekedar tempat dolan, ataupun untuk diskusi.

Yang pasti sih, komentarnya anak-anak setelah pulang dari sini.."besok nonton film 6D lagi yaa.  Minta yang judulnya berbeda dari yang tadi kan bisaa..."๐Ÿ˜‚


You Might Also Like

17 comments

  1. Dari dulu saya nggak pernah jadi mampir kesini. Padahal kalau dari Purworejo mau ke Solo, seringnya lewat depan sini, lho.

    Pernah baca reviewnya dulu dari blognya Mas Andi, dan dalemnya itu ternyata emang komplit dan nyaman banget (sepertinya) mbak. Desain interiornya juga instagramable banget. Itu kalau mau minjem buku (buat di bawa pulang) harus bayar sewa atau bayar kartu keanggotaan dulu gitu nggak mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daftarnya gratis kok. Foto di sana..langsung jadi. Trus boleh minjem buku untuk dibawa pulang (klo dah punya kartu anggota)

      Delete
  2. baru tau ada perpustakaan yang semenarik ini mba..
    bayangan ku tuh perpustakaan sunyi senyap dan cuma ada rak2 buku aja. gak menarik lah kalo buat anak2. eh, pas liat foto2 nya, ternyata keren perpustakaannya, cocok bgt buat edukasi anak2.

    ah, andai aja deket, pasti aku ajak anakku kesana.

    ReplyDelete
  3. WAH! Perpustakaan macam apa ini bagus sekali!

    Saya baru tau ada perpustakaan umum sebesar ini, mbak.. Duh, berasa baru lahir 2 hari lalu saya T.T

    Itu ada 4 tiang yang menjulang diatap itu apa ya mbak? Fotonya ga gitu jelas keliatan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. empat menara yang menjulang yang disebut Empat Pilar Minaret Grhatama Pustaka, yang mengandung makna empat kesempurnaan orang jawa, yaitu Prakoso yang berarti perkasa, Wulung yang berarti elang, Wangi yang berarti harum dan Agung yang berarti besar.


      Dari ke empat makna tersebut, dibangunnya Grhatama Pustaka ini diharapkan mampu menjadi pintu gerbang bagi manusia dalam mencapai derajat tertinggi melalui pengetahuan yang tersimpan dalam berbagai koleksi pada Grhatama Pustaka. (http://dpad.jogjaprov.go.id/article/news/vieww/filosofi-empat-pilar-minaret-grhatama-pustaka-863)

      Delete
  4. Wow, ternyata perpustakaan ini terbesar se Asia Tenggara ..., keren banget ya.

    Aku jadi teringat perpustakaan nyaris serupa dengan gedung dan kelengkapan fasilitas perpustakaan ini, kak.
    Lokasi perpustakaannya di kota Salatiga.
    Saat aku kesana sama ponakanku, ruangannya sedang direnov jadi mau diulas buat artikel ngga memungkinkan keadaannya.

    ReplyDelete
  5. Sebenernya aku suka banget mbaca. Tapi, karna tinggal di pedesaan yg jauh dri perpus dan gramed, akhirnya bacanya yg ada dirumah aja. Paling googling. Liat tumpukan buku gitu, rasanya aku pingn jadi anak yg bebas. Bisa ke mana aja tanpa takut nyasar, biar bisa ngunjungin tempat-tempat bacaan yg super nyamanin kaya gitu hiks sedih :(

    ReplyDelete
  6. Keren banget perpus di Yogja.. Aku bakal betah kayaknya seharian di sana baca buku sama ngetik.. Anak-anak juga pasti seneng, ya, tempat buat anak seru banget.. Penasaran sama film 6D kayak apa, pingin ngerasain juga.. :D Jam bukanya juga lama ya, sampe jam 10 malam..

    ReplyDelete
  7. Nah iya...kenapa ga sejak dulu yaaa...padahal aku dulu termasuk pengunjung setia perpusda.

    Bocah-bocahku juga penggemar film 6D. Kalo adek biasanya langsung nyemplung ke ruang balita itu. Mainan ga bosen-bosen sampe aku terkantuk-kantuk.

    Dan...yang paling kusuka...rumput sintetisnya itu lho. Nyaman buat tidur-tiduran. Eh ini ke perpus mau numpang baca apa nebeng tidur sih? Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu aku juga punya kartu anggota perpusda Pingit mba... Jaman kuliah๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

      Yang ruang bermain itu memang strategis buat leyeh2 orang tua sembari nungguin si bocah mainan. Ac nya dingin pula...

      Delete
  8. Perpusnya emang ramah anak-anak. Aku sering bawa adik berkunjung juga Mbak. Nah gazebo-nya favorit aku. Ada stop kontaknya hihii

    ReplyDelete
  9. ramenya malah di tempat film yahh, dasar Indonesia wkwkwk

    saya pribadi penasaran pengen ke sana

    ReplyDelete
  10. ini mah markas saya mbak
    hehehe
    tapi aku belum pernah liat film itu je
    cuma sekarang lebih sering ke perpus kota sih
    yah lumayan sempit dibanding grahatama

    ReplyDelete
  11. kalo ini di jkt mah, udh rutin aku ajakin anak2 ksana mba. jd inget dulu pas zaman sekolah aku paling seneng hr selasa, krn waktunya bisa pinjem buku di perpustakaan. walopun yg aku pjnjem semuanya cerita novel anak, tp ttp aja itu bikin aku jd senang membaca. apalagi kalo perpustakaannya bisa sebagus ini. mungkin seharian aku bakal lupa pulang hahahah

    ReplyDelete
  12. Serius aku belum pernah kesana mbak, Ya ampun kudet banget ya akutuh. Padahal cukup deket dengan JEC dan aku beberapa kali ke JEC :D
    Maybe next time deh :D

    ReplyDelete
  13. Kudet banget ya aku, baru tau ada perpustakaan kece begini di Jogja. Keren banget mana bisa liat film 6D nya, kapan di kota saya ada begini hehe :D Semoga kalo ke sana bisa mampir ke Grahatama deh hihi

    ReplyDelete
  14. Keren ya Mbak, di Yogya ada Perpustakaan terbesar se Asia Tenggara, ikut bangga deh. Sistemnya terkesan profesional dan tempatnya juga sangat menarik, terutama ruang terbuka yang ada rumput sintesisnya itu loh. Jadi pengen baca buku di sana, hehe.

    Ngomongin kios buku Taman Pintar, jadi pengen ke sana lagi nih Mbak, dulu belum sempat ngubek-ngubek kios ini karena keburu pindah ke tempat lain :).

    ReplyDelete