Ketemu Soto Bathok Mas Prapto di Klaten

  • Agustus 31, 2018
  • By Tri Sulistiyowati
  • 7 Comments


Tempo hari, seorang teman blogger mengupload hasil wisata kulineran; bakso bathok yang ia jumpai di Semarang. Bakso yang biasanya disajikan dalam sebuah mangkok, kini tampak makin cantik dan kelihatan beda setelah ditempatkan dalam bathok atau tempurung kelapa. Makin hari, pebisnis kuliner makin kreatif yaa!

Sayangnya, di Jogja ini saya belum pernah nemu Bakso Bathok. Di sini ada nya Soto Bathok Mbah Katro, yang lokasi jualannya berada di kawasan Kalasan. Karena keunikan tempat (wadah)nya dan (mungkin) karena juga murahnya....Soto Bathok Mbah Katro ini sudah sangat populer dan bahkan memiliki cabang pula di Magelang.


Nggak Sengaja Nemu Soto Bathok di Klaten

Meski jaman dulu pernah menjadi warga Klaten selama 2 bulan (KKN jaman kuliah maksudnya, dan waktu itu hobinya malah dolan), tapi ternyata itu nggak membuat saya akrab dengan jalanan di kota sisi timurnya Jogja ini.    Udah pada pangling klo diminta blusukan ke Klaten bagian dalamπŸ˜€ Gempa 2006, pembangunan kembali, pembangunan fisik yang cepat membuat kami nyasar-nyasar.

Padahal tujuan waktu itu cuma mau ke sebuah Desa di Wedi, untuk keperluan takziah. Pake GPS juga..Eeh...tetep, mesti turun tanya ke warga. Tapi gara-gara rute salah itu, malah jadi tahu klo ada Soto Bathok pula di Klaten, dan yaa..kami sekalian mampir buat nyicipin rasanya.

Nama warungnya Soto Bathok dan Nasi Pecel Mas Prapto. Lokasinya, dipinggir jalan persis, di antara areal persawahan, tepatnya di  tepatnya di Gruden, Ngering, Jogonalan, Klaten.
Ukurannya warung cukupan, tidak terlalu besar, tapi kelihatan. Halaman parkirnya ada dan cukup luas, bisa lah buat motor+beberapa mobil. Waktu itu, kami mampir pas jam tanggung --terlalu sore untuk makan siang, tapi terlalu awal untuk makan malam. Jadi situasi warung nggak begitu ramai.

Tempat makan Soto bathok Mas Prapto
" Ibu...soto bathoknya 2, nasi pecelnya satu.."

Pesen saya, kepada seorang ibu yang sudah standby di bagian dekat dapur. Di depan saya cuma ada 1 antrian pembeli lain, itu juga minta dibungkus untuk dibawa pulang.  Oh..iya, kami memang cuma bertiga. Saya, Pak Suami+ Alya. Raka milih di rumah, jadi memang ga ikut. 

"Minumnya apa mbak...?" ((Mba...)) 
**Sst..saya seneng klo ada yang manggil mba..daripada dipanggil Bu.. jadi berasa mudaan... ha..ha..ha

"Jeruk anget aja..."  Jawab saya sambil menaruh gorengan ke dalam piring. Lumayan, bisa buat nyemil sebelum soto dan nasi pecel siap.

Di warung ini, untuk menu makannya memang hanya dua jenis yakni soto bathok dan nasi pecel. Ga masalah sih, klo buat kami. Wong kebanyakan pilihan, juga ntar malah bingung. Varian minumnya, nggak ada yang istimewa juga. Jeruk, teh, kopi..dan saya milih jeruk anget tadi. 

Sebentar menunggu, pesanan datang. Saya memang sengaja pesen nasi pecel, sementara 2 mangkok soto untuk Pak Suami+Alya. Bener, sesuai prediksi...Alya pasti nggak habis, dan saya punya kesempatan untuk ikut nyicipin sotonya. 

Soto Bathok daging ayam
Berbeda dengan Soto Bathok Mbah Katro yang menggunakan daging sapi, Soto Bathok Mas Prapto ini berjenis soto ayam kampung. Porsinya, lumayan, baik itu soto maupun nasi pecelnya. Sudah kenyang untuk ukuran perut saya. 

Tampilan Soto Bathok dan Nasi Pecel Mas Prapto
Tentang rasa? Saya suka pecelnya karena level pedes bumbunya pas untuk lidah. Cara rebus sayurnya juga ga terlalu mateng, jadi masih berasa seger. Cuma sayang...nasinya terlalu lembek. Nggak tahu sengaja sebagai ciri khas atau memang pas masak nasi airnya kebanyakan. Dan ternyata...nasi yang sama juga dipake di soto juga. 

Jadi sebenarnya kalo dari segi rasa...sotonya sih enak. Cumaaa....karena nasinya terlalu lembek..jadinya nggak asyik pas di makan.. Berasa terlalu empuk gitu..

Tapi ya udah lah. Nggak asyik juga klo untuk makan aja terlalu banyak nuntut..karena pas mau pulang trus bayar...ternyata harga makan+minum di Nasi Pecel+Soto Bathok Mas Prapto ini termasuk murah pake banget. Nggak nanya rincian harganya, tapi klo tidak salah untuk 3 porsi makan+2 minuman+gorengan, uang yang harus saya keluarkan ga nyampe 30ribu. 

Ah..kapan-kapan klo lewat sini...trus pengen pecel ato soto bathok lagi, mudah-mudahan nasinya ga lembek lagi... Berasa balita soalnya klo nasinya terlalu lembek...πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

Lokasi Soto Bathok Mas Prapto Klaten



You Might Also Like

7 komentar

  1. Wah, kayaknya seger banget, Mba..Jakarta lagi gerimis enak makan soto..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mba..klo cuaca lg cenderung dingin..enaknya makan yang anget2

      Hapus
  2. Sbnrnya dinamakan soto bathok cm karena wadahnya itu kan yaaa. Soalnya aku pernah makan soto bathok di medan dan jakarta. Kalo di medan sotonya pake santan, khas soto medan yg memang seperti itu. Tp di jakarta soto bathoknya bening, sama kayak soto di solo/jogja :D. Aku mikirnya bakal ada ciri khas lain dr rasanya, tp ternyata ga ada :). Oke lah, kalo rasa, dan penampilannya jd unik krn pake batok kelapa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Fan...karena wadahnya bathok. Klo contentnya sama...soto. kuah+sayur+sedikit potongan daging...

      Hapus
  3. Wah ini unik namanya ya ..., idenya kayak minum jamu tempoe doloe pakai batok kelapa.

    Malah sekarang penjual jamu jarang yang ada gunain batok.
    Penasaran jadinya soto disajikan pakai batok kayak gimana sensasi rasanya ..

    BalasHapus
  4. Pemakaian batok kelapa untuk tempat sotonya bagus nich, ramah lingkungan juga unik

    BalasHapus
  5. Pengusaha kuliner makin kreatif. Mangkuk diganti bathok biar beda ya. Aku belum pernah nyicip soto bathok. Pernah pas jalan2, nemu soto bathok pas pulang dari Yogya tapi suami itu kalau sedang nyetir malas berhenti.

    BalasHapus