Membawa Oleh-Oleh Sepulang Berwisata, Wajib?

10 comments

“Oleh-olehnya jangan lupa yaa...”

Kalimat itu familiar banget  di masyarakat kita. Biasanya, kalau ada teman yang pamit mau pergi kemana, kalimat itu hampir dipastikan terdengar meluncur dari satu-dua orang. 

Meskipun bisa jadi ia sekedar melengkapi kalimat sebelumnya..hati-hati di jalan.. take care, atau sampai ketemu kembali nanti..

Mungkin saja kalimat tadi sekedar basa-basi, daripada diam.

Tapi kalimat basa-basi macam di atas masih enak didengarkan dibanding  kalimat yang sifatnya “nodong “oleh-olehnya tanpa embel-embel panjang semisal:

“Eh...ntar nitip kaos Joger warna hitam, ukuran XL yang desainnya lucu yaa...”

Waduh! 🤦

Lalu, bagaimana kalau misalnya kita di posisi orang yang berpamitan/mau pergi? Wajib nggak, kita mengabulkan permintaan tadi?


Oleh-oleh, Tradisi Indonesia yang Sudah Mengakar Lama


Oleh-oleh dan wisata tanah


Tradisi memberikan oleh-oleh diperkirakan sudah ada sejak zaman Indonesia masih berbentuk kerajaan. Jaman dulu, ada istilah upeti dimana sesama raja saling berkirim sesuatu dengan penguasa di kerajaan lain dalam bentuk barang, uang, bahkan perampuan. 

Bisa jadi upeti merupakan bagian awal dari tradisi oleh-oleh ini.

Tradisipun berkembang, kebiasaan pun bisa berubah. Sejarah kemudian mencatat bahwa  oleh-oleh kemudian tidak lagi berwujud upeti, melainkan suatu kemampuan berbahasa. Jadi misalnya teman-teman pergi ke Bali, maka oleh-oleh yang diharapkan adalah bisa (meskipun sedikit) bahasa Bali.

Kemudian datang suatu masa dimana kartu pos adalah oleh-oleh yang paling menawan. Setelah itu, oleh-oleh makin beragam mulai barang, pernak-pernik, dan juga makanan. Hingga kemudian oleh-oleh menjadi representasi suatu daerah, misalnya Garut dengan dodolnya, Jogja dengan gudeg, atau Magelang dengan getuknya. 

Kesimpulannya, Saya, teman-teman, kita semua sejak kecil sebenarnya sudah terbiasa dengan yang namanya oleh-oleh. Sudah menjadi semacam tradisi.

Iyalah, lha wong dulu pas belum nikah kami juga sering nodong oleh-oleh, meskipun ibu cuma ke pasar. Sekarangpun, rasanya gimana gitu kalau suami pulang kerja lembur dan mbawain oleh-oleh. Padahal cuma sebungkus roti bakar 10 ribuan. 

Tapi apa iya, terang-terangan meminta oleh-oleh kepada orang yang akan bepergian itu patut dijadikan tradisi?  

Relatif menurut saya. 

Tergantung kedekatan emosi. Kalau memang dekat dan akrab,menurut saya masih wajar dan boleh...asal minta oleh-olehnya juga tepo-tepo alias melihat situasi dan kondisi yang dimintai.

Tetapi lebih baik, tidak perlu.  Karena apapun alasannya, sangat mungkin itu akan merepotkan.


Oleh-Oleh, Wajib?


Kembali ke awal, kalau posisinya kita yang mau melakukan perjalanan, apakah wajib membawa oleh-oleh setelah bepergian?

Waktunya menakar kemampuan. Bisa iya, ketika memang sudah kita niatkan untuk membawa oleh-oleh sebagai buah tangan dengan tujuan menebar kebaikan, atau biar hidup kita berasa lebih berguna untuk sesama.  Tapi tetap  dengan  catatan budgetnya tersedia, waktunya untuk mencari ada, dan tidak kerepotan saat membawanya. 

Dan buah tangan menjadi sesuatu yang tidak perlu ketika mencari oleh-oleh itu justru merepotkan kita. Bisa mbayangin kan, misalnya waktu kita terbatas, sementara kita justru sibuk mencari pesanan oleh-oleh. Belum lagi, kalau dana yang dipunyai juga mepet. 

Jadi, lebih enak kita buat fleksibel. 

Bagi teman-teman yang posisinya bepergian demi kesehatan psikis (baca: piknik) jadikan oleh-oleh itu optional, tidak perlu dipaksakan. Demikian pula, posisi yang dipamiti, ganti kebiasaan minta oleh-oleh meskipun sekedar itu basa-basi. Cukup mendoakan semoga  segala sesuatunya lancar dan menyenangkan. Sepakat?


Related Posts

10 comments

  1. nah bener juga tuh, kalo ngingetin oleh oleh secara umum seperti basa basi. tapi beda lagi kalo udah disebutin merk nya haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkkk...nodong klo itu .. trus pura2 ga denger :-D

      Delete
  2. Sepakat :). Walopun kenyataannya, aku selalu beli, dan itu kdg melebar kemana2, utk temen kantor, temen Deket, keluarga dan tetangga. Kalo anak dan suami ikut, melebar lagi, utk temen kantor suami, gurunya anak2 dan temen2 sekelas wkwkwkwkwk

    Itulah kenapa kalo traveling aku pasti bawa koper lebih, dan sangat mungkiiiiin beli koper baru di negara tujuan. Sbnrnya memang oleh2 ga wajib mba. Tp kalo udah sampai di toko oleh2 misalnya, adrenalin untuk belanja itu langsung naik, dan akhirnya pasti beli banyak :p. Lgs keinget aja, "iiihhhh ini tasnya lucuuuk banget, si A pasti suka deh". Trus beli... :D. Makanya, budget oleh2 pasti selalu aku masukin, diminta ga diminta, akan tetep ada.

    Cm kalo yg mau dibeliin banyak, baru deh nyarinya juga yg bisa dinikmatin banyak org, kayak temen2 sekelas anakku, itu biasanya aku beliin coklat/makanan kecil yg isinya memang banyak. Jd ga harus 1-1 orang. Bisa dinikmatin rame2. Kec utk sahabat2 mereka, baru deh aku beliin khusus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha..ha,iya sering mbaca di medsosnya mb fan yang sering kalap klo pas belanja. Ya..klo budgetnya longgar ga masalah sih mba, dan nggak repot juga. Kalo aku biasanya klo yang perginya agak jauh aja, yang mbawain oleh2...yang pke nginep. Itu juga kadang mbelinya di toko oleh2deket rumah ..ha..ha

      klo yang buat sendiri, paling seneng beli kaos yang ada tulisannya tempat wisata/ kota tujuan. Buat anak2 biasanya kaosnya.

      Delete
  3. Aku malah gak pernah bawa hahahaha. Entahlah, penting dolan tok

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo cowok itu lebih santai mas... kadang dolan berhari-hari bawa 2 kaos sama 1 celana jeans yo iso. Pulang nggak bawa apapun yo wis biasa wae.. :-D

      Delete
    2. ini kayak suamiku banget ;p. tiap dia jalan2 kemana gitu, ga bakal bawain kalo ga diminta ;p. aku hrs ingetin dulu baru dia bakal beliin hahahahaha. cowo lebih santai sih memang.

      Delete
  4. Kalau aku lihat sikon, sih.
    Maksudku kalau ada dana lebih, barulah aku beli oleh-oleh.
    Kalau ngga, ya ngga beli.
    Lagipula di keluargaku ngga pernah nitip dibelikan oleh-oleh kalau diantara kamu ada yang plesiran.

    ReplyDelete
  5. Kalau aku kadang juga bilang oleh2nya ya. Tapi cums basa-basi alias ga ngarep. Jadi kalau aku pergi ya nyantai juga. Paling bawain oleh2 cuma buat kerabat terdekat saja. Itu juga ga mengikat. Hihi...

    ReplyDelete
  6. Berpergian ke suatu tempat kalau tidak membawa oleh-oleh seperti terasa ada yang kurang.

    ReplyDelete

Post a Comment

Follow by Email