Lagi di Jogja? Cobain Deh Njajan di Waroeng of Raminten

Waroeng of Raminten, Jakal

Kalau ada yang nanya House of Raminten sama Waroeng of Raminten, apakah sama? Kalau dari sisi owner, managemen, tampilan, menu..kayaknya sih sama.  Cuma beda lokasi aja. House of Raminten ada di pusat kotanya Jogja, tepatnya di Kotabaru. Sementara Waroeng of Raminten, tempatnya ada di Jl. Kaliurang kilometer 15,5.

Jalur tergampang untuk ke Waroeng of Raminten, kalau dari arah kota Jogja, ya tinggal naik aja ke arah wisata Kaliurang, nanti selepas kampus UII, kiri jalan, sebelahan sama Mirota Batik. Kalau saya sih milih pas posisi dari atas (dari obyek wisata Kaliurang), jadi sekalian njajan habis dolan. Satu hal yang selalu terlihat dari tempat makan ini adalah, SELALU RAME PENGUNJUNG. Nah itu yang selalu bikin penasaran. Ada apa gerangan?

Unik dan Asyik. Menurut saya, itu yang mbikin Waroeng of Raminten selalu rame, mulai dibuka pukul 10.00 pagi, dan tutup sampe pukul 00.00 dinihari. 

Begitu masuk, nuansa Jawanya kental banget. Yang saya suka, bau-baunan khas aroma therapy (yang di hidung saya mirip dupa) nggak begitu menusuk klo di sini. Kalau yang di Kotabaru, aromanya kerasa banget. Ditambah lagi karyawan yang memakai pakaian Jawa, sapaan ke pengunjung dengan bahasa Jawa, plus tata ruangan yang memang berada dalam rumah adat Jogjakarta. Meski dari luar kesannya sempit, tapi percayalah..ternyata dalamnya luas, dan cakep banget.

Bagian depan difungsikan sebagai ruang kassa plus tempat untuk mendisplay dagangan yang berbentuk berbagai macam produk oleh-oleh. Sementara bagian tengah digunakan bagi yang pengen makan pake meja-kursi, dan bagian paling belakang adalah spot pepotoan dan juga tempat makan yang format lesehan.

Area duduk pake meja-kursi


Area lesehan dan juga saung

Begitu pengunjung masuk, mas-mas kru Waroeng of Raminten dengan sigap akan memberikan kita buku menu. Setelah itu, tinggal milih aja, mau duduk pake meja-kursi makan jadul, lesehan, atau mojok di saung-saung deket panggung utama. Semuanya nyaman.

Soal pilihan menu makan, minum, maupun snack ganjal perut, Waroeng of Raminten ini komplit. Namanya juga unik, yang kadang bikin penasaran. Misalkan saja, wedang poligami..yang ternyata, komposisinya mirip dengan minuman bandrek. Ada juga sego goreng mendo polokromo, yang kalau versi gampangnya adalah nasi goreng kambing.

Wedang poligami

Nasi goreng mendo polokromo


Sego kucing double. Menu ini bisa dinikmati dengan modal 4 ribu rupiah

Harga? Nggak nyangka, ternyata Waroeng of Raminten ini bersahabat banget. Jadi ibaratnya, mau dari level ngirit sampai yang jor-jor an, bisa makan di sini. Menu yang paling "fenomenal" di Waroeng of Ruminten adalah sego kucing. Nasi yang biasanya hanya di jual di warung-warung angkringan, bisa dinikmati di tempat senyaman ini dengan harga yang bahkan lebih murah dari harga nasi kucing di angkringan. Asyik banget kan?!

Sebagian kecil menu makannya







Ah, berasa beruntung banget kalo nemu tempat makan OK gini. Ramah pelayanannya, nyaman tempatnya, pas di kantong pula harganya. Beneran nikmat yang nggak bisa didustakanšŸ˜€

You Might Also Like

16 komentar

  1. Saya suka penataan tempatnya. Persis banyak tempat lalapan di Lombok. Suasananya dibuat adem2 gitu

    BalasHapus
  2. pernah kak saya kesana sekali tapi antrinya subhanalah kak.. 2 jam ga kuat nunggu akhirnya nyari yang lain. Tapi emang suasananya nyaman ya kak dan enak2 menunya

    BalasHapus
  3. waah aku jadi kangen jogjaaa hihi

    BalasHapus
  4. kalau dari jalan Malioboro, jauh ngk Mbak ? soalnya saya belum pernah kesana, tapi nama jalan itu sangat terkenal.

    Asyik klu murah meriah, jadi bisa makan sepuasnya sampai teler.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo yang house raminten Kotabaru, deket dr Malioboro.

      Klo yang Waroeng of Raminten...jauh dr Malioboro. Deket wisata gunung Merapi klo yang ini

      Hapus
  5. Wah nasi kucingnya jadi berkelas ya mbak Sulis, dengan harga tetap terjangkau tapi bisa menikmati pemandangan yang bagus. Pengen makan di saung yang diluar itu, adem dan tenang ya, ntar habis makan jadi liyer-liyer nih :)

    BalasHapus
  6. Jawa bgd ya mbk. Dr nama2 menunya. Tempatnya yg sprti ala2 zmn dlu plus ada menu khas angkringan pula si sego kucing. Dah, klok ke jogja maulah aku mmpir ke sini. Mksh share nya y mbk

    BalasHapus
  7. Sayang banget pas ke Jogja belum tahu tempat ini T.T

    BalasHapus
  8. Hampir aja tadi salah dengan House of Raminten. Yang suka ada foto orang2 pake kebaya lurik itu House of Raminten nya ya

    BalasHapus
  9. Mantap mba njajan terus :D hehe

    BalasHapus
  10. aku pernah ke house of raminten-nya, tapi kebetulan aku juga tiap kali ke jogja belum pernah sempet mampir ke kaliurang atau kalibiru. mungkin bisa nih next time aku cobain kesana sekalian mampir sini, cuma klo dari makanan sih aku ga terlalu ngerasa gimanaaaa gitu sama house of raminten. jadi mungkin ga akan terlalu ekspektasi gimana klo soal rasa. :P

    BalasHapus
  11. pengen ke Jogja belumkesampaian :)

    BalasHapus
  12. Wah aku nggak sempat keduanya (House of Raminten maapun Waroeng Raminten. Yang kemarin, 3 hari di Yogya mah masih kurang banget.

    BalasHapus
  13. Saya tinggal di Jogja malah baru tahu sekarang ada Waroeng of Raminten. Maklum jarang main sampe atas hihihi :D

    Klo jenis wewangiannya sama dengan House of Raminten ya mbak?
    Di House of Raminten saya nggak kuat. Tipe bau dupa. Kalau sama (walaupun nggak sekuat House of Raminten), keliatannya saya tetep nggak kuat di Waroeng of Raminten :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang di Waroeng.. nggak gitu kerasa mba bau2 an nya..

      Hapus
  14. Aku taunya House of Raminten dan belum pernah ke sana hehe.. Waroeng Raminten ini baru tau dan bisa murah gitu ya harga sego kucingnya mba.. :D Dari foto keliatan bagus tempatnya..

    BalasHapus